Asuhan Keperawatan Otitis Media Perforata


Pengertian
Otitis media perforata (OMP) atau otitis media supuratif kronis (OMSK) adalah infeksi kronis di telinga tengah dengan perforasi membran timpani dan sekret yang keluar dari telinga tengah terus menerus atau hilang timbul, sekret mungkin encer atau kental, bening atau bernanah.(Kapita selekta kedokteran, 1999)


Etiologi
Faktor-faktor yang menyebabkan penyakit infeksi telinga tengah supuratif menjadi kronis antara lain:
1. Gangguan fungsi tuba eustacius yang kronis akibat:
a.Infeksi hidung dan tenggorok yang kronis dan berulang
b.Obstruksi anatomik tuba eustacius parsial atau total
2. Perforasi membran timpani yang menetap.
3. Terjadinya metaplasia skuamosa atau perubahan patologik menetap lainnya pada telinga tengah.
4. Obstruksi menetap terhadap aerasi telinga tengah atau rongga mastoid. Hal ini dapat disebabkan oleh jaringan parut, penebalan mukosa, polip, jaringan granulai atau timpano-sklerosis.
5. Terdapat daerah-daerah osteomielitis persisten di mastoid.
6. Faktor-faktor konstitusi dasar seperti alergi, kelemahan umum atau perubahan mekanisme pertahanan tubuh.


Patofisiologi
Otitis media supuratif kronis lebih sering merupakan penyakit kambuhan daripada menetap. Keadaan kronis lebih berdasarkan waktu dan stadium daripada keseragaman gambaran patologi. Ketidakseragaman ini disebabkan karena proses peradangan yang menetap atau kambuhan ini ditambah dengan efek kerusakan jaringan, penyembuhan dan pembentukan jaringan parut.
OMP terutama pada masa anak-anak akan terjadi otitis media nekrotikans dapat menimbulkan perforasi yang besar pada gendang telinga. Setelah penyakit akut berlalu gendang telinga tetap berlubang atau sembuh dengan membran atropi kemudian kolps ke dalam telinga tengah memberi gambaran optitis media atelektasis.

 

Pemeriksaan Penunjang
  1. Audiometrik untuk mengetahui tuli konduktif
  2. Foto rontgent untuk mengetahui patologi mastoid
  3. Otoskop untuk melihat perforasi membran timpani


Asuhan Keperawatan
Pengkajian
  1. Kaji riwayat infeksi telinga dan pengobatan
  2. Kaji drainage telinga, keutuhan membran timpani
  3. Kaji penurunan / tuli pendengaran
  4. Kaji daerah mastoid
Diagnosa Keperawatan 
  1. Nyeri berhubungan dengan proses infeksi efek pembedahan.
  2. Resiko penyebaran infeksi berhubungen dengan komplikasi proses pembedahan / penyakit.
  3. Gangguan persepsi sensori auditory berhubungan dengan proses penyakit dan efek pembedahan.
Intervensi Keperawatan 
a. Meningkatkan kenyamanan
  • Berikan tindakan untuk mengurangi nyeri
  1. Beri analgetik
  2. Lakukan kompres dingin pada area
  3. Atur posisi nyaman 
  •  Beri sedatif secara hati-hati agar dapat istirahat (kolaborasi)

b. Pencegahan penyebaran infeksi
  • Mengganti balutan pada daerah luka
  • Observasi tanda-tanda vital
  • Beri antibiotik yang disarankan tim medis
  • Awasi terjadinya infeksi
c. Monitor perubahan sensori
  • Catat status pendengaran
  • Kaji pasien yang mengalami vertigo setelah operasi
  • Awasi keadaan yang dapat menyebabkan injury nervus facial
Evaluasi
  1. Tak ada infeksi lokal atau CNS
  2. Melaporkan bahwa nyeri berkurang
  3. Dapat mendengar dengan jelas tanpa atau menggunakan alat bantu pendengaran

Daftar Pustaka
  1. Donna L. Wong, L.F. Whaley, Nursing Care of Infants and Children, Mosby Year Book.
  2. Efiaty Arsyad, S, Nurbaiti Iskandar, Buku Ajar Ilmu Penyakit Telinga Hidung Tenggorokan, Edisi III, FKUI,1997.
  3. Wong Whaley, Clinical Manual of Pediatric Nursing, Mosby Year Book.
 
 
Password : www.ilmukeperawatan.info